Tuesday, April 13, 2010

Singapore Trip with my (almost) whole family, 03 – 07 April 10

DAY I, DAY FULL OF (UN) JOY

Ini dia nih hari yang ditunggu2, jalan2 rame2 sama keluarga gw (14 orang, 4 keluarga) minus ortu & abang tercinta ke LN. D’day, tgl 03 April siang, kita kondangan dulu ke kawinan sepupu gw didaerah Harmoni Jak – Pus. Puas jepret sana sini sekalian nyobain kamera baru EOS 1000D (baru beli tanggal 01 April kemaren, hehehe….) langsung buru2 balik kerumah buat ambil koper & tas travel utk lanjut ke bandara.

Sampe bandara janjian ketemuan sama kakak gw A’Susi & kel, adik gw Popi & kel. & kakak ipar adik gw plus anaknya. Abis boarding pass & urus bebas fiskal kita makan dulu di A&W depan terminal sambil nungguin pesawat take off. Gak lupa beli nasi disitu 10 bungkus soalnya si kakak bawa dendeng balado 1 kg buat jaga2 disana. Siapa tau anak2nya tiga cowok yang segede – gede bagong itu klo malem laper lagi…hehehe…

Oh iya sekarang naik Air Asia dapet snack ya, kacang goreng tepung plus air mineral. Lumayan buat ngelawan eneg dipesawat karena posisi seatnya kurang enak, agak nunduk. Yang lucu keponakan gw si Kekew yang berumur tiga tahun ngumpul2in snack itu dari sisa2 keluarga gw yg gak dimakan. Nanti pas pulang ada kejadian lucu berkaitan dengan kejadian ini deh. Tapi ntar aja ceritanya yah…hehehe…

Sampe Changi, kakak ipar adik gw plus suaminya memilih naik taksi krn pertimbangan bawaannya yang berat & banyak (nyaingin bodynya, xixixxixii… maaf ya mba J ). Sedangkan adik gw & anaknya sishahnaz serta sodara gw yg lain gw ajak naik MRT aja, karena gw pikir gw lebih menguasai “medan” kalo naik MRT sedangkan klo naik taksi selain ongkosnya lebih mahal gw jg gak ngerti jalan. Nah karena ke “sok tahuan” gw ini akhirnya bikin gw & keluarga gw bolak – balik kayak orang bego (tapi nyasar sih nggak…xixxixixixi).

Ceritanya kan kita arrived di Terminal 1, dg PD gw langsung ajak kel. gw naik sky train ke T2. Sampe di T2 eh gw dibingungkan dg adanya tulisan skytrain at T1. Langsung buru2 gw ajak kel.gw naik lagi skytrain itu ke T1. Karena gw gk inget juga (dodol banget dah, pdl dah pernah ye taon lalu, hiks) gw nanya lah ke mbak2 disitu. Ternyata oh ternyata bener boo MRTnya di T2, klo sky train itu ya fasilitas shuttle utk pindah terminal dr T1 ke T2 or T3…. Ooohhh bodohnya dirikuuhhh…. Abis deh gw diocehin sama sodara2 gw…hiks hiks…

Belom puas sampe disitu, pas naik MRT dr Changi ke Orchard, gw inget harus interchange di Tana merah. So ketika MRT berhenti di stasiun pertama dan ada tulisan Tana Merahnya langsung dong gw ajak turun kel. gw. Ternyata oh NOOO itu bukan stasiun Tana Merah melainkan EXPO. Tana Merah masih satu stasiun lagi…. Dan tulisan Tana Merah yang gw baca itu bukan plang nama stasiun tapi kayak telecaster gitu buat penunjuk MRT berikutnya menuju Tana Merah….ugghhhh abis deh gw di ocehin lagi…L Untungnya gw dengan sigap mengalihkan perhatian mereka dengan foto2 dulu sebelum MRT berikutnya jemput kita. Dasar banci foto lupa deh kekesalan mereka ke gw….xixixixixi

Oh iya ada pengalaman gak enak disini. Sampe ditempat penginapan kita (Lada Puteh No. 3) ketemu sama mbak Ami yang udah janjian terlebih dahulu sblmnya via telp. Sebenernya kata mbak Ami kita gak bisa nginep disitu karena ada pemeriksaan dr pemerintah (di Singapura penginapan dirumah2 gitu illegal, kecuali kalo disewa bulanan boleh, aneh ya apa bedanya coba). Tapi karena gw mohon2 ke mbak Ami itu untuk kita diijinin nginep satu malem aja (karena nyampenya aja kan dah malem, mo’ cari penginapan dimana lagi coba mana bawa gembolan banyak gitu) akhirnya dikasih juga sih sama dia. Terus sampe sana gak taunya si mbak Ami ini agak rada2 “gimana” gitu. Kita sampe gak boleh berisik dirumah itu which is susah banget karena kita kan bawa anak2, terus melenceng dari kesepakatan awal (udah confirm sama madame Lina dua minggu sebelumnya via telp utk sewa 4 kamar, 1 kamar utk 4 orang & 3 kamar utk 2 orang total orangnya 13) tapi di charge lebih tinggi dengan alasan orangnya lebih satu dimasing2 kamar tanpa tambahan extra bed & dipaksa ambil 2 kamar yg 4 orang & 2 kamar yg isinya 2 & 3 orang which is jatuh2nya ngerugiin kita dong karena jd banyak tempat tidur yg kosong sementara kita bayar di charge lebih tinggi pula. Pdl gw dah confirm ke madame Lina & gak masalah karena yg kita sewa kamarnya & madame Lina udah tau jumlah orangnya karena 13 orang itu ada anak2nya 3 orang yg under 12years old. Gw mo coba bicara dengan madame Lina langsung tapi ditahan sama simbak Ami itu dg alasan orangnya lagi ke Malaysia dan dia gak tau apa2 karena menurut si mbak Ami ini dialah person in charge dirumah itu. Lah aneh banget bukannya yang ownernya itu madame Linanya? Gw tanya mbak Kartika yang biasa bantu disitu kata dia udah sebulan yll dipecat pulang ke Indonesia. Ohh gosh gantinya yg kayak gini…. L Tapi karena kita berdua sama2 ngotot & gak ada ujung pangkalnya akhirnya gw ngalah aja. Gw pikir percuma debat kusir sama mbak2 yang ngerasa punya nih rumah melebihi tuannya karena gw & sodara2 gw udah kecapean & udah malem pula. Jadi kita mau gak mau bayar sesuai yang dia minta, tp tetep minta 3 kamar aja, yg satu kamar isi 2 orang dicancel karena kita merasa kebanyakan (dengan ngotot tentunya). Suddenly teringat gw pernah bikin janji juga sama madame Wong seminggu yll via telp utk sewa apartemen di lt. 30. Malam itu juga gw utus suami gw (ceile bahasanya) & adik ipar gw untuk check apartemen yg available di Lucky Plaza. Karena besok kita juga harus check out dr rumah itu (thanks God!). Alhamdulillah masih ada yg dilantai 30 dg madame Wong yang punya, ketemunya sama mbak Ati yang baik banget (beda bener sama si mbak Ami itu, bayangin ketemu tamunya nih pake tank top & celana pendek, terus duduknya ngangkat kaki lagi….ck ck ck….). Terus kita sepakat sewa 1 unit isinya 4 kamar, lengkap dengan dapur & meja makannya (asik… bisa makan dendeng nih pake nasi panas2….hehehe) dengan harga S$350 permalam. So besok dah gak pusing2 lagi deh…. Eh jadi curhat colongan ya… hehehe….J

Bersambung hari berikutnya ya… J

1 comment:

sigit said...

Berwisata atau backpacking di Singapura memang asyik. Segala sesuatunya yang berhubungan dengan transportasi dipermudah dan dibikin praktis. Salah satunya adalah MRT. Kita bisa mengelilingi Singapura hanya dengan menggunakan MRT. Untuk yg pertama kali ke Singapura atau pun yang udah beberapa kali pun, ada baiknya mengambil peta Singapura di Bandara Changi, yg mana di dalamnya ada peta rute MRT , supaya tidak nyasar dan salah jurusan. Tenang aja, petanya disediakan gratis ko. Kalau mau lihat peta MRT di Internet,kamu bisa cek di http://bit.ly/aQ9jx5